Melalui blog ini kami melayani penjualan obat resep, bebas, produk herbal dan sharing konsultasi obat.
(kecuali obat penenang, prikotropika dan narkotika)

Pemesanan dapat dilakukan via SMS/ WhatsApp di No 0815-1396-4563 atau BBM PIN 587AE7DB
9.00 WIB - 20.00 WIB

VISITOR

Senin, 22 Juli 2013

AMOXSAN



KOMPOSISI
Kapsul: Tiap kapsul mengandung Amoksisilin Trihidrat yang setara dengan 250 mg/500 mg Amoksisilin.
Sirup kering: Setelah penambahan air minum, tiap 5 ml mengandung Amoksisilin Trihidrat yang setara dengan 125 mg/250 mg Amoksisilin.
Tetes Pediatrik: Setelah penambahan air minum, tiap ml mengandung Amoksisilin Trihidrat yang setara dengan 100 mg Amoksisilin.
Terdispersi Tablet: Tiap tablet mengandung Amoksisilin Trihy-DRATE setara dengan 250 mg Amoksisilin.

FARMAKOLOGI
Amoksisilin adalah turunan dari penisilin semisintetik yang stabil dalam suasana asam. Aktivitas bakterisida adalah sama dengan ampisilin.
Amoksisilin cepat dan baik diserap dari saluran pencernaan, tidak tergantung adanya makanan, dan setelah satu jam konsentrasi dalam darah tinggi. Penyerapan adalah lebih baik daripada ampisilin.
Amoksisilin terutama diekskresikan melalui ginjal, dalam urin Amoksisilin kembali dalam bentuk aktif.
Amoksisilin efektif terhadap organisme Gram-positif dan Gram-negatif.
Di antara mereka bakteri yang sensitif terhadap Amoksisilin adalah:
- Staphylococcus
- Streptococcus
- Diplococcus pneumoniae
- Bacillus anthracis
- Enterococcus
- Corynebacterium diphtheriae
- Salmonella sp
- Shigella sp
- H. influenzae
- Proteus mirabilis
- E. coli
- N. gonorrhoeae
- N. meningitidis

INDIKASI

    Infeksi saluran pernafasan:
    Tonsilitis, sinusitis, laringitis, faringitis, otitis media, bronkitis, bronkiektasis, pneumonia.
    Infeksi saluran kemih:
    Pielonefritis, sistitis, uretritis, gonore.
    Kulit dan infeksi jaringan lunak:
    Luka, selulitis, furunkulosis, pioderma.


KONTRA INDIKASI-

    Hipersensitivitas terhadap antibiotik misalnya Betalactam penisilin, sefalosporin.
    Bayi yang lahir dari ibu yang hipersensitif terhadap penisilin.


EFEK SAMPING

    Reaksi hipersensitivitas seperti ruam eritem makulopapular, urtikaria, ruam kulit, serum sickness.
    Reaksi kepekaan yang serius dan fatal adalah anafilaksis terutama terjadi pada penderita yang hipersensitivitas terhadap penisilin.
    Gangguan saluran pencernaan seperti mual, muntah dan diare.
    Reaksi hematologi (biasanya bersifat reversibel).


PENCEGAHAN

    Sebelum memulai terapi dengan Amoksisilin harus dibuat mengenai reaksi hipersensitivitas terhadap penisilin.
    Amoksisilin harus digunakan dengan hati-hati pada wanita hamil dan menyusui.
    Penilaian secara berkala terhadap ginjal, hati dan fungsi hematopoietik harus dilakukan selama terapi berkepanjangan.
    Pasien dengan gangguan ginjal harus dipantau untuk plasma dan tingkat urin.
    Seperti antibiotik lainnya, penggunaan Amoksisilin dapat menyebabkan superinfeksi (penyebab umum adalah Pseudomonas, Enterobacterium, S. aureus dan Candida). Jika itu terjadi, pengobatan harus dihentikan dan terapi yang tepat harus dilembagakan.
    Tidak untuk meningitis atau pengobatan sendi tubuh (karena Amoksisilin oral tidak dapat menembus cairan serebrospinal atau sinovial).
    Perhatian harus diambil bila obat ini diberikan pada pasien dengan leukemia limfatik karena kulit Amoksisilin-induced ruam kerentanan.
    Amoksisilin dapat menyebabkan kolitis berat.


INTERAKSI OBAT

    Probenesid dapat meningkatkan dan memperpanjang serum level Amoksisilin.
    Penggunaan bersamaan dengan alopurinol dapat mengakibatkan reaksi kulit meningkat.


DOSIS

    Infeksi Moderat/sedang
        Dewasa dan anak-anak ≥ 20 kg: 250 mg - 500 mg tiap 8 jam.
        Anak-anak dengan berat badan <20 kg: 20 - 40 mg / kg berat badan / hari dalam dosis terbagi setiap 8 jam.
    Untuk infeksi yang lebih berat dosis yang lebih tinggi dapat diberikan.
    Untuk pasien yang menerima dialisis peritoneal, dosis maksimum yang dianjurkan adalah 500 mg / hari.
    Untuk pengobatan gonococcus uretritis: 3000 mg sebagai dosis tunggal.
    Sirop kering dianjurkan untuk anak-anak> 8 kg: 125 mg - 250 mg tiap 8 jam.
    Tetes pediatrik dianjurkan untuk anak di bawah usia enam bulan.
    Biasanya dosis untuk semua indikasi kecuali infeksi pada saluran napas bawah:
        <6 kg: 0,25 ml - 0,50 ml setiap 8 jam.
        6 - 8 kg: 0,50 ml - 1,0 ml tiap 8 jam.
    Infeksi saluran pernapasan bagian bawah:
        <6 kg: 0,50 ml - 1,0 ml tiap 8 jam.
        6 - 8 kg: 1,0 ml - 1,5 ml tiap 8 jam.

Cara membuat suspensi dan terdispersi tablet
Sirop Kering, untuk volume 60 ml.
Tuangkan air minum sampai sedikit di bawah tanda. Tutup botol erat. Pegang botol terbalik dan kocok sampai semua granul tersebar. Tambahkan air minum secukupnya sampai tanda (60 ml) dan kocok dengan baik.

Tetes Pediatrik, untuk volume 15 ml.
Tuangkan 8 ml air minum. Tutup botol erat. Pegang botol terbalik dan kocok sampai semua serbuk terdispersi. Setelah pencampuran dengan air minum, suspensi harus digunakan dalam waktu 7 hari.
Simpan di lemari es (2 ° - 8 ° C) atau di tempat yang jauh dari cahaya.

Terdispersi Tablet
Larutkan satu tablet dispersible dalam sesendok air minum (sendok teh atau sendok makan) menunggu selama sekitar 30 - 40 detik sampai seluruh tablet hancur menjadi butiran kecil. Suspensi dapat langsung diberikan kepada pasien, diikuti dengan air minum.

DOSIS KHUSUS YANG DIANJURKAN UNTUK INFEKSI SPESIFIK

     Kondisi gangguan fungsi ginjal

Untuk pasien dengan gagal ginjal monitor kadar obat dalam plasma dan urine harus dilakukan.
Disarankan dosis:

     Gagal ginjal sedang dengan bersihan kreatinin 10 - 30 ml / menit: 1 g dilanjutkan 500 mg tiap 12 jam.
     Gangguan ginjal berat dengan bersihan kreatinin ≤ 10 ml / menit: 1 g dilanjutkan 500 mg tiap 24 jam.


REKOMENDASI ​​DOSIS KHUSUS

     Tifoid dan paratifoid

Dewasa: 4 g sehari dalam dosis terbagi untuk 14-21 hari.
Anak-anak: 100 mg / kg berat badan / hari dalam dosis terbagi untuk 14-21 hari.

     Keadaan tifoid karier
3-4 g sehari dalam dosis terbagi selama minimal satu bulan.

     Gonore
Dosis tunggal 3 g + 1 g probenesid, jika infeksi disebabkan oleh organisme sensitif penisilin.

     Infeksi saluran kemih terkomplikasi
Dosis tunggal 3 g.

     sipilis
250 mg setiap 6 jam telah digunakan dalam semua tahap sifilis. Lama pengobatan bervariasi dari 4 minggu sampai 5 bulan sesuai dengan stadium penyakit dan respons serologis.

     Infeksi saluran pernapasan bawah berat atau berulang
3 g dua kali sehari dianjurkan dalam kasus yang tepat untuk pengobatan infeksi purulenta berat atau berulang pada saluran pernapasan.

     abses gigi
3 g dua kali sehari dengan 8 jam antara dosis.

     otitis media
Otitis media berat atau berulang, terutama di mana kepatuhan mungkin menjadi masalah, 750 mg dua kali sehari selama dua hari, dapat digunakan pada anak-anak 3 - 10 t
ahun.

DENGAN RESEP DOKTER

PT.SANBE FARMA

Jumat, 05 Juli 2013

MINYAK TELON MECOHERBAL




Add caption



KOMPOSISI
Oleum Anisi 8%
Oleum Cocos 50%
Oleum Cajuputi 42%

Khasiat dan kegunaan:
Minyak Telon Mecoherbal mencegah perut kembung serta  memberikan rasa hangat pada  tubuh bayi.

Cara pemakaian :
Oleskan 5-10 tetes minyak telon di punggung dan telapak kaki .Dapat dipakai setiap hari Dan terutama sehabis mandi dan bila udara dingin.

Produksi :
PT Mecosin Indonesia
POM TR 023 614 151